Selasa, 06 Desember 2011

Tawaran bunga kredit rendah untuk mama - mama pedagang asli Papua

Koperasi mama – mama pedagang asli Papua (KOMMPAP) adalah salah satu perjuangan rakyat Papua untuk mengubah kebijakan pemerintah untuk memperhatikan tenaga produktif orang asli Papua. Membangun kemandirian ekonomi bagi rakyat Papua adalah tugas mendesak yang harus dilakukan saat ini. Mama – mama yang sudah lama berjualan di kota Jayapura, terhimpit dengan ekonomi keluarga yang meningkat. Sampai saat ini mama – mama berhadapan dengan tengkulak atau reintenir yang memanfaatkan keuntungan dengan modal peminjaman yang skala Rp. 500.000 – 1.000.000 dengan bunga pinjaman yang tinggi dalam sebulan. Misalkan mama – mama pinjam Rp.500.000, mama tidak mendapatkan pinjamannya utuh, dipotong administrasi, jadi diterima Rp. 400.000. Dalam sebulan mama – mama mengembalikan setoran pinjaman Rp. 600.000, berarti bunga pinjaman 20% dalam sebulan. Setoran perhari yang dikenakan Rp. 20.000. ini contoh penjajahan ekonomi yang dihadapi oleh mama – mama pedagang asli Papua. Mama menguntungkan oknum yang menguras hingga Rp.300.000/bulan.

KOMMPAP, memberikan penawaran bunga yang rendah bagi mama – mama pedagang asli Papua. Bunga yang diberikan adalah 1,5 % per bulan dengan pengembalian waktu 6 bulan. Misalkan ; mama meminjam uang sebesar Rp. 3.000.000, bunga pinjaman sebesar Rp. 270.000 selama 6 bulan. Kesediaan dari mama – mama ingin setoran per hari,per minggu,dan perbulan. Kommpap mencairkan dana kredit dengan total Rp. 400.000.000 Juta terlebih dahulu. Sampai 16 Juni 2011, sudah 186 mama – mama pedagang asli Papua yang berada dalam Pasar Sementara dilayani dengan modal Rp. 296.000.000 juta yang sudah diberikan sebagai modal pinjaman.dengan bantuan ini, Mama - mama Pitersina Jitmau, bisa membeli mesin parut kelapa untuk menghidupi ekonomi keluarga dan Mama Esterfinah Antoh bisa membeli 1 Drum Minyak kelapa agar perputaran modal ekonomi bisa berjalan. kedua mama - mama ini salah satu contoh bahwa mama - mama pedagang asli Papua ingin maju sama seperti Pedagang Non Papua, kendala mereka adalah tidak ada bantuan modal selama ini dari Pemerintah.
Dana kredit diberikan berdasarkan golongan penjualan, untuk awalnya pinjaman tidak diberikan lebih dari Rp. 5.000.000. batas pinjaman dengan nominal Rp. 3.000.000. untuk kelompok Ikan Asar diberikan modal Rp. 3.000.000. Kelompok Sayuran,Buah – buahan, dan campuran diberikan modal Rp. 2.000.000. Kelompok Pinang dan Sagu mentah diberikan modal Rp. 1.000.000 dan kelompok yang menjual hasil kebun Rp. 500.000. Kommpap mempioritaskan mama – mama yang berjualan di pasar sementara dan kemudian akan melayani mama – mama yang berjualan di Jalan Irian,depan Bank Papua,dan Jl. Percetakan. Cita – cita untuk membangun sebuah bangsa yang mandiri akan nampak kalau kekuatan ekonomi dan kesadaran rakyat papua saat ini untuk mengembangkan dan memajukan tenaga produktif orang asli Papua.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar